Apa cara yang benar dan hormat membuang Quran yang sudah usang?

Orang Muslim percaya bahwa Al-Quran mengandung kata-kata yang tepat dari Allah; oleh karena itu teks yang dicetak itu sendiri diperlakukan dengan sangat hormat. Penanganan yang tepat dari Al-Quran mengharuskan seseorang untuk berada dalam keadaan suci dan bersih, dan itu harus ditempatkan atau disimpan dengan cara yang bersih dan terhormat.

Tidak dapat dipungkiri, ada kalanya Quran harus dibuang. Buku sekolah anak-anak atau materi lain sering memuat bagian atau ayat. Seluruh Al-Quran itu sendiri mungkin sudah tua, pudar, atau rusak. Ini harus dibuang, tetapi tidak tepat untuk membuangnya ke tempat sampah dengan barang-barang lainnya. Kata-kata Allah harus dibuang dengan cara yang menunjukkan kekudusan pada kekudusan teks.

Ajaran Islam tentang pembuangan Al Quran sebagian besar jatuh ke dalam tiga pilihan utama, yaitu semua cara mengembalikan materi secara alami ke bumi: mengubur, menempatkannya ke dalam air yang mengalir, atau membakar.

Mengubur
Dengan metode pembuangan ini, Alquran harus dibungkus dengan kain untuk melindunginya dari tanah dan dikubur dalam lubang yang dalam. Ini harus dilakukan di tempat di mana orang-orang biasanya tidak berjalan, sering di halaman masjid atau bahkan kuburan. Menurut kebanyakan ahli, ini adalah metode yang disukai. Rubaiyat belajar mengaji.

Menempatkan di Mengalir Air
Juga dapat diterima untuk menempatkan Al-Quran dalam air yang mengalir sehingga tinta dikeluarkan dari halaman. Ini akan menghapus kata-kata, dan menghancurkan kertas secara alami. Beberapa ahli menyarankan untuk menimbang-nimbang buku atau kertas-kertas itu (mengikatnya ke benda berat seperti batu) dan melemparkannya ke sungai atau laut yang mengalir. Satu harus memeriksa peraturan lokal sebelum mengikuti metode ini.

Pembakaran
Sebagian besar ulama Islam setuju bahwa membakar salinan lama Quran, dengan cara yang terhormat di tempat yang bersih, dapat diterima sebagai pilihan terakhir. Dalam hal ini, seseorang harus memastikan bahwa pembakaran selesai, artinya tidak ada kata yang dapat dibaca dan halaman telah dihancurkan sepenuhnya. Tidak ada waktu seharusnya Quran dibakar dengan sampah biasa. Beberapa menambahkan bahwa abu kemudian harus dikubur atau tersebar di air yang mengalir (lihat di atas).

Izin untuk praktik ini berasal dari Muslim awal, pada masa Khalifah Utsman bin Affan. Setelah versi resmi Al-Qur’an yang telah disepakati telah disusun dalam dialek bahasa Arab yang konsisten, versi resmi disalin sementara Al Qur’an lama atau yang tidak sesuai dibakar dengan hormat.

Alternatif Lain
Alternatif lain termasuk:

  • Pencabikan: Ini semakin umum di zaman modern, selama surat-surat itu diparut dengan halus dan teksnya tidak dapat dikenali sebagai Al-Quran. Beberapa merekomendasikan bahwa bahan yang diparut harus dikubur atau dimasukkan ke dalam air sesudahnya.
  • Penyimpanan: Seseorang dapat menghindari masalah sama sekali dengan menempatkan Alquran ke dalam penyimpanan permanen daripada membuangnya. Ada yang lebih suka membungkus buku dengan kain dan menyembunyikannya di tempat yang aman. Di Pakistan, Alquran yang dibungkus sering disimpan di gua. Di Yaman, Suriah, dan Tunisia, Qur’an kuno telah ditemukan selama renovasi mesjid lama. Beberapa di antaranya telah tertanggal pada abad ketujuh C.E.
  • E-book: Satu juga dapat menghindari masalah sama sekali dengan menggunakan versi elektronik dari Quran. Ini dapat disimpan tanpa khawatir tentang kerusakan, dan hanya dihapus jika perlu.
    Tidak ada ritual atau prosedur yang ditetapkan untuk mengubur atau membakar Quran untuk membuangnya. Tidak ada kata-kata yang ditentukan, tindakan, atau orang-orang khusus yang perlu dilibatkan. Membuang Al-Quran dapat dilakukan oleh siapa saja, tetapi harus dilakukan dengan niat menghormati.

Di banyak negara Muslim, masjid setempat bertugas mengumpulkan bahan-bahan tersebut untuk dibuang. Masjid sering memiliki tempat sampah di mana setiap orang dapat menurunkan Alquran lama atau bahan lain yang di atasnya ayat Alquran atau nama Allah telah ditulis. Di beberapa negara non-Muslim, organisasi atau perusahaan nirlaba akan mengatur pelepasan. Furqaan Recycling adalah salah satu organisasi semacam itu di daerah Chicago.

Perlu dicatat bahwa semua hal di atas hanya berkenaan dengan teks asli bahasa Arab dari Quran. Terjemahan ke bahasa lain tidak dianggap sebagai kata-kata Allah, tetapi lebih merupakan interpretasi dari maknanya. Oleh karena itu tidak perlu membuang terjemahan dengan cara yang sama kecuali jika mereka juga mengandung teks Arab. Disarankan untuk memperlakukan mereka dengan hormat.